Oct 25, 2019

Mengejar Raudhah di Madinah 2019


Tiba di Madinah jumat 13 September 2019 sekitar 3 dini hari, setelah menempuh perjalan selama 8 Jam dari Bandara King Abdul Aziz-Jeddah menuju Madinah dengan bus. Sekilas tadi muttowif sempat ngasih info masjid Bir Ali, masjid yang akan kami jadikan miqat (niat) untuk umroh pertama, jaraknya sekiar 15 menit dari Hotel kami, hotel Taiba Al Salihiyah. Oh iya buat yang mau baca tulisan sebelumnya bisa cek di postingan Perjalanan Umroh 2019
 
Karena mepet banget sama waktu sholat subuh, kami (Gue dan roommate Titi, Mbak Ana dan Kak Sally) langsung ancer-ancer ngambil wudhu dan sholat sunnah sambil nunggu masuk waktu Subuh di Masjid Nabawi.

Alhamdulilah beruntungnya, ternyata hotel gue itu sejajar lurus banget sama gate 26 Masjid Nabawi dan cuma beberapa ratus meter, nah dari situ gue tinggal maju dikit ke gate 25 pintu masuk khusus untuk cewek.



Gue menginap di Hotel Taiba Al Salihiyah selama di Madinah

Karena kita datang juga udah mepet, udah pastilah gak bakal dapat shaf di depan, jadi ada dua banjar shaf gitu, sisanya di tengah buat jalan, namun karena kita gak mau di belakang, kita isi shaf depan yang harusnya merupakan space buat jalan, tapi malah diikuti sama Jemaah lain muehehe.

Ada satu hal yang baru gue tahu, bahwa setelah sholat wajib di masjid Nabawi (di Masjidil Haram juga sama) ada shalat jenazah! Awalnya gue juga bingung “lah ini sholat apaan lagi? Kaga ada ruku sama sujudnya, tau-tau udah salam aja!” oh ternyata shalat jenazah. Jadi buat teman-teman yang akan sholat di Nabawi atau Masjidil Haram jangan sampai bloon kaya Pira yak! Kan udah Pira kasih tahu, pahalanya juga bisa sebesar gunung uhud.


Raudhah Taman Surga Di Dunia

Di antara hawa-hawa laper dan ngantuk selesai sholat subuh, gue beranjak dong dari shaf, lah pas berdiri malah ditegur sama Askar (Petugas Masjid), susah juga sih ngebedain Askar sama jamaah biasa, karena kan rata-rata di sana emang bergamis hitam dan bercadar, tapi ada satu yang gue ngeh, mereka punya id/name tag yang terpasang di gamisnya.

Oh iya dan mereka juga bisa bahasa melayu/Indonesia/bahasa Negara-negara dengan mayoritas muslim, ya meskipun cuma sekata dua kata aja. Makanya pas gue berdiri dan mau keluar dari shaf mereka langsung berseru “Ibu…Ibu duduk!”
Ya udah akhirnya gue duduk lagi meski sambil nahan ngantuk, terus samar-samar Askarnya kembali berseru “Burjo!...Burjo!”

Gilak ya gue langsung melek seketika! Waah baik bener nih ternyata di masjid Nabawi kalau abis subuhan bakal dikasih sarapan bubur kacang ijo!


Awalnya gue pikir seperti itu, tapi ternyata itu bahasa negara lain untuk minta jamaah duduk teratur karena pintu raudhah akan segera dibuka.


Pintu coklat ini adalah gerbang menuju raudhah

Gue juga rada dongo-dongo gitu, raudhah apaan sih? Makanya Pir sebelum umroh tuh buku panduannya dibaca, jangan buat ganjelan pintu! Sampai gak ngeh kalau mau menuju taman surga yang ada di dunia! Biar clear sekalian gue jelasin, raudhah dulunya adalah rumah Rasulullah dan juga mimbar yang biasa dipakai rasul, di sana juga terbaring makam Rasulullah dan juga dua sahabatnya Abu Bakar Al-Shiddiq dan Umar bin Khattab dan merupakan salah satu tempat yang mustajab untuk berdoa.

Beberapa waktu sebelumnya, masih gampang nemuin spot raudhah karena ditandai dengan karpet yang berwarna hijau, tapi sejak syawal 2019 Semua karpet yang ada di bagian depan masjid Nabawi warnanya ijo semua! Jadi gimana ngebedainnya? Tenang masih ada cara kok, lihat aja pilar-pilar yang berdiri kokoh dan temukan ukuran bunga, nah pilar berukiran bunga itulah sebagai penanda batas rhaudah yang luasnya cuma berukuran 22 m x 15 m. 


Liat pilar yang ada ukiran bunga? nah itu udah masuk dalam raudhah! sementara yang di depan itu pembatas untuk jemaah laki-laki. 
Untuk laki-laki gak ada waktu khusus buat berdoa atau pun shalat di raudhah! Kapanpun bisa! Nah yang agak PR ya yang cewek karena hanya bisa masuk ke sini di waktu-waktu tertentu aja! Seperti misal di hari jumat raudah dibuka selepas subuh hingga jam 10 pagi, dan dibuka lagi setelah isya.

Selama 3 hari di Madinah, gue sempetin untuk berdoa di raudhah minimal sekali setelah sholat subuh, tapi kayanya gue manfaatin kesempatan banget deh karena seinget gue, gue sering telat balik ke hotel untuk makan malam, karena mampir ke raudhah mulu hehe. Oh iya pas masuk waktu sholat Dhuha raudhah lebih lengang loh! Coba buat tim mager antre dan mager buat lari-larian untuk rebutan spot ini, bisa tuh balik ke raudhah setelah sarapan.


Di hari jumat saat gue pertama kali menjejakkan kaki di raudhah, jujur gue bingung mesti ngapain? Lah kebayang juga enggak raudhah tuh kaya apaan?! Tapi ya saat pintu menuju raudhah dari gate 25 dibuka, ya gue ikut-ikutan lari juga sih! Nah pas gue masuk ke raudhah gue kebagian sistem buka-tutup, dan mesti nunggu dulu sebelum pembatas terakhir dibuka ya kira-kira kloter gue ini mesti nunggu sekitar 20 menitan, ini dilakukan untuk menghindari jamaah yang penuh dan berdesakan di raudhoh, kan jadi susah sholat juga kalau terlalu penuh.

Sebelah kiri sepanjang tembok hijau itu adalah makam rasul dan sahabat
Nah pas kloter gue bisa masuk, gue terus melipir ke arah kiri dengan ukiran kaligrafi di tembok hijau, yang belakangan gue baru tahu itu makam rasul dan makam sahabat Pira!! Ya karena gue juga udah gak punya wudhu gue jadi bingung sendiri, padahal buat masuk ke sini juga perjuangan banget.

“Ini gue udah di raudhah! Tapi gak punya wudhu, teros gue mesti ngapain??!”

Gue lirik-lirik jamaah lain mah pada sholat, ya udah akhirnya gue shalawatan aja sambil bacain titipan doa-doa dari teman-teman, sengaja gue tunaikan duluan takut lupa, soale besok-besok mah gue mau khusyuk berdoa buat diri sendiri hehe!

Tapi kok belum ada sensasi apa-apa yah?! Apa karena pengetahuan gue yang kurang? Gak pernah gentar, di hari terakhir minggu 15 September 2019 abis subuh, dengan mata yang kriyep-kriyep gue sabar menanti raudhah. Kali ini sama sekali gak ngoyo malah, ya udahlah yang penting bisa masuk terus sholat sunnah.

Bahkan gue jalan santai aja gitu pas menuju raudhah, pas masuk ke pintunya, Masya Allah masih kosong melompong! Gue inget banget saat itu yang masuk duluan ada Mbak Niken dan gue, sisanya? cuma ada askar yang siap-siap menjaga. Gue bengong dong!

Sesepi ini? alhamdulilah jadi sholatnya gak terburu-buru
“Lah ini sepi? Beneran?”

Ya udah gue buru-buru ambil tempat di shaf kedua, niatnya mau sholat sunnah, baru juga mau baca niat, dari jauh ada salah satu askar asal Indonesia ngomong sama gue,


“Mbak maju aja, itu shaft pertama masih kosong loh! Justru itu yang selalu jadi rebutan!”

Dengan agak dongo, gue pun manut ajah! Ya moon maap nih, si Pira anaknya emang gak kompetitif bisa masuk raudhah tanpa antre dan tanpa rebutan aja udah alhamdulilah banget! Dan di saat itu tangis gue pecah, gak tau juga kenapa, pokoknya kaya numpahain segala curhatan gue langsung sama Allah di makam rasul lagi. Mungkin itu adalah sholat pertama dalam hidup yang gue lakuin sambil sesegukan dari niat sampe salam.

Gate 25 salah satu gate terdekat menuju raudhah bagi perempuan, kalau hotel kalian dekat-dekat situ, sholatnya masuk lewat sini aja yah!
Pas gue salam, ndalalah loh yang antre udah banyak? semua shaf juga udah penuh, gue lihat di shaf ketiga udah pada antre tertib, ada nenek-nenek di sana, langsung aja gue lambaikan tangan ke nenek itu yang kayanya orang Turki atau Pakistan mungkin, langsung disambut uluran tangan gue dan gue tarik dia buat gantiin posisi gue, iya sengaja gak mau egois dan berlama-lama ada di spot strategis itu, bukan apa-apa gue gak mau yang gue lakuin malah menghambat jamaah lain yang mau ibadah juga, jadi setelah sholat gue rasa cukup, berdoanya dari pinggiran aja.

Di situ sih jadi ujian juga, disaat lu dikasih dan ditempatin diposisi paling nyaman, apakah lu sanggup berbagi sama yang lain? Atau terlalu terlena menikmati sehingga membuat yang lain terlalu lama menunggu? gue datang sebagai pendosa, gue cukup tau diri, yang mau minta ampunan bukan elu doang Pir! Sama yang lain juga! jadi berbagilah sama yang lain, mudah-mudahan dengan apa yang gue lakuin untuk mempermudah orang lain bermunajat dengan Robbnya, bisa menghapus sedikit dosa yang pernah gue perbuat, aamiin ya robbal alamin! Ya kita kan gak pernah tahu amalan mana yang akan menghapus dosa kita?!

Oh iya sesaat sebelum gue keluar dari shaf dan digantiin sama si nenek itu, si nenek langsung peluk gue, diciumnya gue dari pipi sampe kening, sambil dia berucap dengan bahasanya, ya semoga apa yang dia ucap adalah doa-doa baik yang dilantunkan buat gue.

Ah andai gue bisa bahasanya, pengen banget gue ngomong begini ke dia,

“Nek, ada cucu yang tampan, mapan dan masih single? Boleh buat saya aja nek?!”

13 comments:

  1. Masya Allah, itu Raudhohnya beneran sepi banget, bisa puas-puasin ibadah di sana. Kalau di ruang masjid ikhwan ngantrinya mengular sampai pintu masuk masjid depan. Duh, semoga bisa ke sana lagi.

    ReplyDelete
  2. Dah... ini kisah perjalanan ibadah yang dikemas dengan renyah sekali. Saya sampai ngakak saat sampai di teriakan burjo. Kok ya pas banget, ya. Hahahaha.
    Pas untuk kita orang Indonesia yang makan burjo anget-anget saat fajar.

    ReplyDelete
  3. Masha Allah, pengalamanya seru bener ini mah. Kocak pas burjo, kemudian tiba-tiba dapet posisi paling depan. Indah banget, jadi mau juga shalat bisa sekhusyuk itu

    ReplyDelete
  4. Doa tetakhirnya itu lho ya, hahaha
    Ngekek banget waktu auto melek gara2 Burjo. Emang ngantuk kalau denger makanan langsung On

    Kalau kesampaian ibadah di sana, kudu dimanfaatin dg baik, puas2 sin doa dan lainnya. Semoga kitanya jadi lebih baik lagi

    ReplyDelete
  5. Masyaallah, jadi makin banyak tau. Jd makin byk juga doa spy bisa ngerasain ke raudhah juga. Doain ya

    ReplyDelete
  6. Tempatnya luas banget iya kak dan suasananya tampak tenang, jadi cocok banget untuk beribadah.

    ReplyDelete
  7. Subhanallah,, jadi kangen dengan tanah suci Mekkah :) kepingin dapat kesempatan dan rezeki untuk berkunjung dan beribadah lagi ke sini.

    ReplyDelete
  8. Ujungnya tetep usaha ya hahahaha suka banget nih sama pesannya. Emang kadang kalo udah punya tempat yang nyaman yang diimpikan banyak orang tuh suka egois gak mau berbagi, heu makasih udah diingetin kak.

    ReplyDelete
  9. Masha Allah seru banget kak ceritanya, semoga aku suatu saat bisa ke tanah suci Mekkah juga. Aamiin

    Setuju banget sih sama pesannya, terkadang kita bisa terlena dengan apa yang udah kita miliki sampai rasanya tak ingin berbagi sama orang lain.

    ReplyDelete
  10. Seru banget perjalanan rohaninya ya kak. Menemukan banyak sekali cerita tentang hidup. Semoga semua ibadahnya dapat diterima oleh Nya dan bisa naik haji nantinya kak

    ReplyDelete
  11. Perjalanan yang penuh dengan ilmu bermanfaat vikin kita ingin balik lagi dan lagi untuk mengunjunginya.

    ReplyDelete
  12. Aku cuma mau berkata "Hai Pira, aku itu cucu dari si nenek yang telah kamu beri shaf untuk salat"

    Semoga doa-doa yang kamu panjatkan di Raudhah bisa diijabah 😍

    ReplyDelete
  13. perjalanan yang sangat menyenangkan ya kak dan bikin kita ingin kembali lagi ke tanag suci untuk melakukan ibadah haji ataupun umroh

    ReplyDelete

Naek ke Genteng pake baju batik

batiknya dibeli di pulo gedong

Abang Ganteng dan Mpok yang cantik

kalo udah baca jangan lupa kasih KOMEN doonk