Sep 29, 2019

Perjalanan Umroh 2019



From Gibah To Mekah

“Ini kita beneran umroh Ti?”

“Insya Allah iya Vir! Percaya gak?”
 
Gue ngakak! sambil terus gantian nyeruput Starbucks senilai Rp. 1,- berkat promo CCnya si Titi saat nunggu boarding di F1 terminal 2F Soeta.

Masih inget banget pillow talk di awal tahun sama si Titi, gak sengaja gue liat IG storynya yang bawa-bawa koper, langsung gue DM.

16 Januari 2019, ketika Titi geret koper ke Bandung, yang gue kira umroh saat itu.

Ya udah gue ngetik sambil sesumbar aja gitu, tanpa mikir panjang! Qodratullah mungkin diaminin sama malaikat.

Oh sebentar, desclimer dulu deh sebelum gue lanjut cerita!
Bismillah, tulisan ini Pira buat tidak ada niat untuk pamer atau ria, Insya Allah sama sekali gak ada niat kesana. Jadi kalau kalian nyari pengalaman si ahli ibadah tanpa dosa yang ujug-ujug pergi ke tanah suci, mohon maaf itu close tab ada di pojok kanan atas silakan diklik.

Karena di sini Pira cuma mau berbagi aja betapa baiknya Allah sama hambanya yang gesrek plus berlumur dosa dari ujung kaki sampai ujung rambut macam Pira ini, namun dengan rahmat dan kemurahanNya, Pira diijinin untuk bersujud di Baitullah

12 September 2019
Gue bertolak dari Soekarno Hatta menuju Changi Airport dan transit kira-kira 4 jam untuk lanjut lagi ke King Abdul Aziz airport di Jeddah dengan maskapai yang sama milik Singapur, Scoot. Untuk ibadah kali ini gue menggunakan jasa Umroh Travel Mandiri.



4 Jam Transit di Changi, mayan bisa foto secekrek dua cekrek sampai nyobain skytrain cuma buat liat Jewel si air terjun buatan dan bolak-balik masuk Guardian!
Berhubung transitnya lama, lumayan nih gue bisa nulis dikit hehe.

Akhir tahun 2018, biasalah gue mulai flashback dan ngecek wishlist apa aja yang udah tercapai dalam setahun itu. Gak semuanya terealisasi memang! cuma ya seenggaknya gue udah berusaha dan mencoba supaya bisa terwujud. Sampai di titik “2019 gue mau minta apa ya?

Gak usah banyak-banyak deh takutnya gak fokus dan malah tercecer! Setelah berpikir cukup dalam, gue beraniin diri untuk bikin dua baris list, untuk Jodoh dan Umroh! Kemudian closed book kita serahkan semuanya sama Allah untuk ngasih approval.
Dan tetep sesumbar sama sohib gue si Nelza saat gue nginep di kosannya karena gue ada event di BSD untuk beberapa hari, sekitar September 2018 dan alhamdulilah diwujudin Allah tepat setahun setelahnya.

“Duh yank (panggilan gue ke Nelza sejak SMA) kayanya gue pengen umroh aja nih, tapi ya kayanya agak lama nabungnya! Ya minimal mesti standby 20 juta”


Nelza si penyimpan segala aibku mueheh
Nelza senyum-senyum, sambil mengamini doa gue, “Aamiin Vir, semoga Allah meimpahkan rezekinya buatmu,"

Sebenernya sempat terpikir, “Apa nanti aja yah umrohnya kalau udah punya suami, biar sekalian honey moon!”


Tapi kemudian logika ini berontak, “Heh Pira! Jodoh lu hilalnya masih belum terlihat! Jadi ngapain lu ibadah tapi nungguin partner yang belum jelas kapan datangnya?!”

Lagiankan umroh impian yang udah lama banget lu dambain, lalu kenapa juga mesti ada partner atau bahkan malah membebani Dia (yang namanya tertulis di lauh mahfudz) untuk mewujudkan impian gue? Jadi satu-satunya yang bertanggung jawab untuk mewujudkan ini ya cuma diri lu sendiri Pir! Jangan pernah membebani orang baru atau pasangan lu kelak untuk mewujudkan mimpi lu, karena bayangan lu sendiripun akan ninggalin lu saat gelap! See?

Eh tapi hal tersebut cuma berlaku untuk reminder ke diri gue sendiri aja loh, kalau kalian punya cara yang lain, mangga aja atuh, setiap orang kan nasib dan jalan hidupnya beda-beda, heheh!

Hal yang paling gusar saat udah niat mau ibadah umroh, untuk rakyat jelata macam Pira ya apalagi kalau bukan biaya! Akhirnya gue mulai nabung dan meminimalisir banget untuk hangout atau cuma sekedar kongkow! Kalau boleh jujur budget yang gue keluarkan untuk ibadah ini ngalirnya malah dari side job sebagai blogger loh!

Alhamdulilah Allah ngasih titipan rezeki lewat campaign longterm yang gak pernah gue duga, terus tiba-tiba invoice selama setahun yang macet tiba-tiba cair. Dana tersebut  kemudian gue alokasikan ke rekening khusus, sengaja biar gak gatal nih tangan buat jajan baju sama makeup mulu.


Fly With Scoot

 

Biaya tiket pergi, gue dapat seharga Rp. 5.276.672,- dengan bagasi 20 Kg. Jadi dari Soeta gue naik Airbus 320 terus dari Changi ke King Abdul Aziz pindah ke pesawat Boeing 787.

Menu dari Soeta ke Changi, Nasi Lemak with Chicken Rendang, Coklat dan sekaleng Cola.
Yang paling gue suka adalah tentu jelas makananya! Meski tidak ada fasilitas entertainment selama 8 jam di pesawat. Ya udah banyak-banyak shalawat aja.

Menu dari Changi ke King Abdul Aziz
Terus pas sampai di Jeddah, samar-samar gue denger, ada aja tuh jamaah yang iseng nanya sama pramugarinya,
“Miss, can I take this blanket?”

Terus ternyata BOLEEEH dong! oh ya udah mayan langsung gue angkut juga hahah! Abis lucuk juga motif si selimut scoot ini! 



Selain selimutnya yang lucu, mereka juga ngasih pouch gitu, isinya? CEMILAN! Ah gilak selama perjalanan ini mulut gue memamah biak doang kayanya hehe! Saking banyaknya sampai bingung, “mana dulu nih yang akan gue buang ke perut?"

Maaf ya kurang clear, soalnya pas foto lampu kabinnya emang lagi berubah-ubah ciri khasnya Scoot emang gitu.

Sampai sini dulu yah! Nanti akan gue lanjutkan dengan City tour Madinah dan Mekah!

5 comments:

  1. Alhamdulillah yah. Udah bisa umroh.

    Gue juga pengen banget tapi sampai saat ini brlom ada rezeki.

    Mudah2an secepatnya deh bisa umroh juga kaya pira.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin aamiin ya robbal alamain :)

      Semoga Allah melimpahkan segala rezekinya untuk kamu, agar bisa beribadah ke tanah suci ya manap :)

      Delete
  2. Alhamdulillah bisa kesampean.. doain kak vir, pengen juga ini. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Insya Allah Dian, Allah akan mencukupkan dan melimpahkan rezekinya untukmu agar bisa beribadah juga ke Baitullah dalam waktu dekat :)

      Delete
  3. dari cerita2 yg kayak gini nih gue ngerasa bgt kl Allah itu emg dekat. makanya bener2 jaga mulut, jaga doa, jaga apa yg terlintas di pikiran juga.. kita gatau mana yg akan diijabah :")

    ReplyDelete

Naek ke Genteng pake baju batik

batiknya dibeli di pulo gedong

Abang Ganteng dan Mpok yang cantik

kalo udah baca jangan lupa kasih KOMEN doonk