Jan 27, 2012

Bandung 122 KM


MySpaceCerita ini, mungkin Jadi salah satu hal ternekat yang pernah gue lakuin selama hidup gue, ini bermula dari situs jejaring social Heello.com, yang dibikin sama Noah si Founder  Twitpic, secara gue up to date banget sama sesuatu yang lagi happening!.

Nah saat pertengahan Juli 2011,sebulan setelah gue Join di Heello.com  gue nerima message dari sesame Helowers (sebutan pengguna Heello.com).

Dia anak Padang seumuran sama gue tapi ehem, tetep aja gue lebih tua dari dia. Namanya Gian, mahasiswa semester lima di Andalas, Dia minta nomer hape gue, karena Dia bilang sekitar tanggal 4 Agustus setelah lebaran, Doi mau liburan ke Jakarata, dan minta diajak Hang out ke tempat nongkrong yang sering didatengin sama AGATA (anak Gahoel Jakarta).

Wew, anatusias banget tuh gue dengernya, ada temen dari dunia Maya yang asalnya dari Pulau seberang, yang  pengen liburan ke Jakarta.

Kebetulan si Gian pergi kesini rombongan dua mobil sama saudaranya yang lain, jadi mau gak mau ya mereka mesti nyeberang dari bakuheni ke merak, yang saat itu ngantri parah buat nyeberang, gak heran sih, kan atmosfer mudik masih terasa.

Well, setelah Doi menempuh perjalan jauh yang sangat melelahkan, akhirnya Doi sampe juga di Depok, dirumah tantenya di daerah Gunung Sindur daerah BSD gitu deh, Nah beberapa hari kemudian tepatnya tanggal  7 September 2011, (gue inget tanggal ini saat ngeliat tiket Commuter line yang masih nyelip di dompet) kita sepakat buat Kopi Darat.

Awalnya kita sepakat buat Kopdar di Detos (Depok Townsquare), Yang bikin gue salut, ternyata sehari sebelum Kopdar, Doi bela-belain buat survey tempat dulu, alias nyari-nyari dimana gerangan Letak Detos berada?! “biar gak nyasar!” gitu Doi bilang,.

Tapi  belakangan gue baru tau, ternyata angkot dari rumah tantetnya, mentoknya juga di Terminal Depok, akhirnya kita Kopdar di ITC Depok yang berada persis di Samping Terminal.

MySpaceGue nyampe duluan di ITC sekitar jam 10.30, padahal janjiannya jam 10, tapi gue udah telat begini si Gian malah belum nongol juga?! Eh gak lama Dia sms kalo Dia udah sampe di ITC, ya udah gue bales dan bilang gue tunggu di pintu kecil di deket Lobby.

Dan Simsalabim,tiba-tiba sesosok laki-laki berkulit putih dan berbadan tegap datang menghampiri gue, dan menjulurkan tangan kanannya, sambil senyum, gue sambut tangannya dan akhirnya kita berjabat tangan sambil nyebutin nama masing-masing.

Selesai salam-salaman, Gian langsung gue ajak buat ngikutin schedulle Tour yang telah gue susun, Doi gue ajak ke Stasiun Depok baru, yang berada persis di belakang ITC Depok, di depan loket gue langsung pesen 2 tiket kelas ekonomi dengan tujuan Jakarta Kota harga serebu Lima ratus perak satunya.

MySpaceTapi kampret–sekampretnya setelah nunggu hampir  1 Jam ternyata kereta ekonomi ada Kendala dan masih gak bisa Jalan di Stasiun Bogor, buset udah hampir jam setengah 1 nih, kalo gini caranya bisa ancur jadwal gue!.

MySpaceAkhirnya  gue tuker  tuh  tiket  sama tiket comuter line (dulu kereta AC), Dan harganya juga lumayan bikin gue manyun, satu tiket dipatok  6500!!

Tapi ya udah sih ya, sebagai guide tour yang baik, gue juga harus ngasih pelayanan yang memuaskan juga buat si turis ini.

Gak sampe 30menit kita berhasil menginjakkan kaki di Stasiun Jakarata Kota, nah dari situ tinggal jalan kaki  5 menit buat sampe ke Musium Fatahillah! Yup Jadwal tour hari ini emang bakal diisi sama aroma-aroma zaman kolonial, Chinases market alias glodok, sama pasar pagi atau yang lebih dikenal dengan nama Pasar Asemka.

Pas mau keluar dari komplek museum, si Gian ngedeketin tukang tato, dan mutusin bikin satu tato dilengan kirinya, awalnya si tukang tato itu minta 50 ribu, buat tarif bikin tatonya. Jeh si abang pengen banget kaya nih! Masa tato kecil aja dihargain Gocap?! .

Kayanya  gue mesti turun tangan nih, buat negosiasi sama abangnya! Setelah melakukan tawar-menawar, akhirnya dari harga 50ribu eh abangnya  setuju dengan haraga  35ribu ajah.
Puas ngeliat sisa- sisa peninggalan  Belanda,  sambil nunggu kering, tinta henna yang masih basah di lengannya si Gian, gue ajak Dia ke pusat DVD Bajakan, Glodok!
terbesar se . . . seapa yak? 
MySpace
Hemh sepengetahuan gue aja kali ya.

MySpaceGue juga ngebocorin sedikit info ke Gian, biasanya kalo Cowok beli DVD, kadang ada penjual rese yang suka nawarin DVD Bok*P bahkan yang sadis, ada juga yang sampe narik-narik dan ngebawa pembeli ke kiosnya buat di je-jelin sama tumpakan DVD Bok*P dari DVD nya Miyabi sampe Terra patrick juga ada! Beuh, gak…gak…gak kuat!.


Tapi alhamdulilah yah, saat kita kesana, hal itu gak terjadi, eh tapi si Gian malah bilang gini ke gue 

MySpace

“kita udah muter-muter glodok, tapi mana? kok gak ada yang nawarin DVD yang ‘itu’ sih?”

MySpaceJeh anak gella! Malah ngarep yang kaga-kaga ! abis dari glodok kita lanjut lagi ke pasar Asemka, tapi mungkin karena kita datang sekitar jam 3 sore, kios-kios udah banyak yang tutup jadi kita cuma sebentar disana, abis itu langsung balik deh.


Eits tunggu dulu, selesai dari Kota bukan berarti selesai juga tour hari ini, karena setelah itu gue masih harus nemenin Doi ke ITC Depok nyari kaos oblong buat oleh-oleh, kaos-kaos bali gitu deh, walhasil dengan kaki yang mulai agak pegel, gue dengan sabar, bantuin nyari tuh kaos, menclok dari satu toko ke toko lainnya.


MySpaceDan akhirnya dapet juga beberapa potong baju yang dicari, Puas ngedapetin apa yang dia mau, sekarang gantian Doi yang nemenin gue nunggu angkot  buat balik, gak beberapa lama angkot yang gue tunggu muncul, dan Kopdar kali ini di tutup dengan sinar bulan yang malu-malu sembunyi  dibalik gelapnya malam, dan TIIIN…TIIIN bunyi  klakson angkot yang ngetem, bikin gue harus cepet-cepet masuk kedalam angkot, kalo enggak, bisa-bisa gue harus naek angkot selanjutnya, yang gak tau kapan datenganya.

Setelah Kopdar pertama itu, seminggu kemudian tepatnya  tanggal 15 Septemeber  2011, kita hangout bareng lagi, kali ini kita nonton film, (Dia gue ajak nonton dengan tiket gratisan) kebetulan kita nonton film get married 3 di Detos.

Selesai nonton Doi bilang katanya mau nyari oleh-oleh ke Bandung, tapi gak berani pergi sendirian, dan Doi minta gue nemenin kesana! Agak ragu juga sih gue buat meng-iyakan permintaannya itu, tapi berhubung gue orang yang gak tegaan, akhirnya gue mau tuh nemenein Dia.

Kita putusin berangkat hari sabtu tanggal 17 September 2011, sebenernya mau berangkat hari  Jumat, tapi karena hari Jumat gue masuk kuliah dari jam 1 sampe jam 5, jadi ya gak mungkin kita bisa berangkat ke Bandung hari itu.
Sabtu pagi gue juga sebenernya ada kelas sosiologi Komunikasi, tapi cuma satu mata kuliah doank, udah gitu sekelas muridnya cuma 17 orang jadi materi 3 Sks selesai hanya dalam 30 menit ajah, hahhaa,senang, riang, hari yang kunantikan!.



Gue sms Doi, dan minta jemput dikampus, ouh iya saat itu Doi lagi nginep di rumah tantenya didaerah dikeranggan, perumahan deket Plasa Cibubur (tapi temen-temen gue lebih sering bilang Placur, singkatan dari Plasa Cibubur).

Sekitar jam 11, Doi nyampe di Kampus gue, dan kita langsung capcus berangkat ke Bandung, oh iya kita pergi ke Bandung ngelewatin rute Sukabumi, Cianjur dan sekitarnya, pokonya dari Cibubur luruuuuus ajah, ngelewatin Cileungsi, terus Jonggol.

MySpaceLah terus apa yang lo bilang ke bonyok Vir? Secara elo anak rumahan yang kalo balik lewat dari jam 8 malam, Bokap Lo bakal kalang kabut! Dan sekarang elo malah pergi ke luar Kota tanpa izin mereka!? Gue Bokis ke mereka! Dengan bilang ngerjain tugas kuliah nyari berita kriminal.

Nah pas di Jonggol, untung tak dapat diraih malang tak dapat ditolak, motor yang kita naikin tiba-tiba terguling, di salah satu tikungan maut yang emang ada banyak banget  di Daerah situ.

Tapi cara jatohnya cukup terkesan elegan, yah 11-12 sama Dani pedrosa yang  jatoh pas ada sirkiut! nukik ke kiri secara perlahan, terus mental beberapa meter dari motor!.

Tangan kiri gue terkilir dan Gian?! Sikut kirinya robek sepanjang 10 cm, diameter robekannya kira-kira 5 cm, darahnya sih belum netes, tapi ngeliat robekan sampe daging putihnya keliatan, cukup bikin gue ngilu!. Tapi walaupun begitu, Dia sama sekali gak nunjukin rasa sakit akibat luka robeknya  itu.

Dia malah panic saat ngeliat tangan gue, yang tiba-tiba gak bisa digerakin!

“Vir, tangannya sakit gak? Ada yang luka?”
MySpace“Ehm, gak a luka sih, Cuma mati rasa aja, sakit kalo digerakkin!” Gitu kata gue, sambil nahan sakit bahkan gue sempet ngerengek, minta pulang.
“Kita pulang aja deh, tanganku sakit banget ini!”
Tapi ternyata sisi egosentrisnya mulai keliatan!

MySpace
“Yah kok pulang, tanggung tau, udah setengah jalan nih Vir!”
Warga sekitar yang ngeliat kejadian itupun langsung pada berdatangan, dan nyaranin kalo gue dibawa ke tukang urut terdekat.

Akhirnya kita dianterin sama warga ke tukang urut terdekat, dan tangan gue diurut sama aki-aki, dan rasanya sakiiit banget! Nyerinya sampe ke ketek!

Warga juga cerita, tikungan itu, emang terkenal banget angkernya, dan sehari sebelumnya ternyata ada juga kecelakaan, pengguna sepeda motor, dari pundak sampe punggung ancur, ngedenger cerita itu gue sama Gian saling pandang, dan nelen ludah!
MySpace


Bahkan  warga juga bilang, kalo pas musim mudik, kecelakaan udah jadi tontonan sehari-hari. Makin lemes gue dengernya, ternyata tikungan tadi emang jadi tikungan maut.

Selesai diurut, kita langsung lanjut jalan lagi, ngejar waktu cyiin, tapi emang Gian bandelnya naujubillah! Udah tau tadi kita abis jatoh, Dia malah tetep ngebut pas ditikungan tajam! 

Akhirnya gue bilang gini ke Dia 
“kalo pas ditikungan masih ngebut juga, mendingan aku turun aja deh, nah entar kalo jalannya udah mulus, baru aku naek motor lagi!”
Eh gue bilang gitu Dia malah cengengesan ajah!
“Hhehe, maaf aku emang suka bandel, iya deh lain entar aku gak ngebut! ”
Entah karna gak pernah jera, atau emang lupa, tetep aja tuh Dia ngebut! Dari pada gue mati konyol, jadi setiap tikungan gue harus ngingetin untuk jangan ngebut! Kalo Dia gak denger, mau gak mau gue Jitak palanya!

MySpace
“eits . . . eits jalannya pelan –pelan, jangan ngebut”

Selama perjalanan, gue mikir jangan-jangan  tadi gue jatoh, gara-gara gue gak izin perginya sama Bonyok udah gitu gue ngebokis pula, untung tadi gue Cuma terkilir, coba tadi gue gak cepet-cepet bangkit, bah bisa kegiles nih pala gue sama truck dari arah berlawanan! Ah lain kali gak lagi-lagi deh, ngebokis dan pergi tanpa izin!

Sekitar jam  4 sore kita udah masuk di daerah Bandung Barat! Yah gak sampe sejam mungkin udah bisa sampe di Ciwalk! Tapi pas udah mau deket  Ciwalk ujan turun, kita neduh dulu deh sekitar 20 menitan! Dan walhasil kita sampe Ciwalk sekitar jam 5!.
Wew makin malem, Ciwalk makin rame sama Jajaka dan peyeumpuan bandung anu geulis na gues kasohor  pisan!.

MySpaceNgeliat yang bening-bening gitu, si Gian demen banget mantengin mereka, apalagi pas ngeliat peyeumpuan, yang pake mini dress dan hot pantas doank, beuh muter tuh palanya! Sebel juga gue ngeliatnya!  Biar gimana pun gue juga cewek, yah walaupun masuk kategori Cewek KW2! Gue juga punya perasaan.


Now Playing-Seven Icon Playboy



Yang paling nyebelin, saat gue minta anterin ke toilet yang ada di deket Bassment, beberapa meter didepan kita ada sekitar  4 orang cewek cantik yang seksoy abis! Nah si Gian gak kedip-kedip tuh ngeliatin mereka, gue ajak ngomong, jawabnya juga ngaco!.
“Gian, kayanya lewat pintu kaca yang tengah, bisa nembus ke bassment deh”
 MySpace
“Yah jangan yang tengah, yang sebelah kiri ajah, bodinya waaw!”
Agak bingung nelaah omongan nya itu, massa ada pintu bodinya waw! Pintu macam apa itu?! Pas gue tegesin ternyata matanya mengarah disatu garis lurus kearah cewek-cewek cantik itu, hemh pantes deh!

Gue puter palanya, kearah muka gue

MySpace
 “liatnya sini ajah, kan yang ngomong disini!” kata gue sambil ngedumel!
“Entar dulu tanggung itu bodinya, aduuuh!”
Gini caranya, gue bisa pipis dicelana!

MySpace

Gue tarik tangannya si Gian biar jalannya lebih cepet, dan ternyata tuh cewek-cewek cantik itu, berenti di sebuah booth asessoris gitu, jadi sekarang mereka ada dibelakang kita, tapi biarpun begitu, si Gian masih aje, nengok-nengok kebelakang! yasallam masih aja usaha mulu  tuh anak! Jangan sampe gue rante nih lehernya biar gampang gue tarik-tarik.

Selesai pipis, gue nemenin doi  bolak-balik masuk dari satu factory outlet ke factory outlet yang lain, hadeeuh, sabar . . . sabar mana titipan dari temennya banyak banget lagi! Ya kira-kira sampe jam 9 malem akhirnya dapet juga tuh segala macem titipan sampe printilan-printilannya! Sujud sukur dah gue.

Nah kebetulan saat itu malem minggu jadi ada acara live music gitu, yang ngisi band-band local Bandung. Tapi kayanya lebih asik kalo nikmatin Live musicnya dari Jembatan yang ada diatas deh, gue gak tau pasti sih apa nama jembatan itu, secara gue juga bukan anak Gahoel Bandung!.

Yang pasti diatas jembatan yang kanan kirinya dari kaca itu banyak Jajaka bandung yang pada nongkrong disana! Mayan buat oleh-oleh ke Depok kali aja ada yang nyangkut satu.

MySpace

Kalo inget-inget betapa jauhnya perjalanan yang kita tempuh dari Depok ke Bandung yang berjarak 122 km itu, rasanya gue rela aja gitu kalo kita mesti cepet-cepet ninggalin Bandung dan balik lagi ke Depok huhuhu.

MySpace

Di tengah-tengah kegaluan itu tiba-tiba Gian bilang gini
MySpace “Gimana kalo kita pulangnya besok pagi ajah Vir?” uumf mampus Jeddeer! Langsung panic gue ngedengernya.
“Hah?! Terus kita tidur dimana?” makin panic.
Ya wajarlah, gue sekarang lagi pergi sama orang asing yang baru gue kenal! Kalo amit . . .amit sampe terjadi hal-hal  yang tidak diinginkan gimana? GIMANA? !.  Sepertinya kali ini Keperewanan gue bener-bener dipertaruhkan! Makin dag-dig-dug.

“Ya kita nongkrong di KFC yang buka 24 jam, nah kalo udah agak pagian baru kita balik!”
MySpaceSumpah pengen nangis gue ngedengernya, firasat gue makin gak enak, entah gimana caranya, pokonya malam ini juga gue harus balik ke Depok, kalo emang si Gian gak mau nemenin gue pulang, dengan terpaksa, mungkin gue akan pergi ke Terminal terdekat  nyari bis MGI atau nyari travel Cipaganti yang menuju Depok sendirian.
MySpace
Pokoknya yang penting gue mau pulangggg! Mama mau PULAAAAANG!


apalagi kalo gue inget seseorang pernah bilang sama gue 
“hati-hati sama cowok, biarpun dari luar keliatannya baik, tapi tetep aja isi otaknya  SETAAN semua” sebenernya itu pesen dari Popay.

Tapi mungkin karena dari tadi gue juga ngerengek-rengek minta balik, akhirnya Doi luluh juga, dan sekitar jam 22.42 fix kita balik menuju Depok!.

Well, karena gue emang anak mami banget dan emang gak pernah keluar malem, dada gue rasanya nyesek gitu, Gian bilang sih itu wajar apalagi udara malem itu sebenernya  lebih kotor daripada udara siang.
Ini waktu kita nonton Get Married 3 di Detos pake tiket gratisan
Rute Jalan pulang kita beda sama rute jalan pas kita berangkat tadi, kali ini kita milih lewat daerah puncak Bogor.
Karena itu udah larut malem banget, Gian bilang gini ke gue
“Kalo kamu ngantuk tidur aja, nanti pas udah sampe dibangunin deh.”
“iya nanti kalo aku ngantuk aku tidur kok.”
“Tapi pegangan ya, nanti kalo kamu tiba-tiba jatuh gimana?!”
MySpace

Ya sallam, pengen banget dipegang nih orang yak! Hheu, ya gimana ya, gue emang amat sangat risih untuk meluk cowok kalo lagi dibonceng, bahkan dulu, duluuuuuuuuu banget waktu gue boncengan sama pacar sendiri risihnya minta ampun!nah sekarang malah diminta buat meluk doi, ngerti sih maksudnya ngejaga biar gue gak jatuh saat gue tertidur diatas motor!.

Tapi risih aja gitu, dan bahkan seinget gue pas berangkat tadi kayanya gue sama sekali kaga pegangan deh sama Doi, hhe.

Tapi ya sudahlah ya, spertinya singkirkan dulu rasa risihnya, demi keamanan dan keselamatan akhirnya well I must give him deep hug, sorry juga nih sama pacarnya Gian, gak ada maksud juga gue meluk Doi, ini karna sikon, sumpeh deh! Sungguh saya juga tidak nyaman dengan hal ini.

MySpace

 NGOOOK!

Belum juga sampe rumah, si Gian malah kebelet penge boker, untung itu udah di deket daerah rumah gue, dan mungkin karena saking kebeletnya, Gian panic setengah mati, dan minta ke Pom Bensin terdekat.

Tapi karena mungkin Doi lagi sial, eh WC umum di Pom Bensin itu airnya mati,
MySpace
 huahahahaha.

Akhirnya gak jauh dari Pom Bensin itu, kita berhenti disebuah Masjid, kita berhenti disana, yang gue liat dari luar sih didalam cuma ada seorang Ustadz yang lagi Dzikiran sambil goyang-goyangin kepala.

Gak sampe lima menit Gian udah ada didepan mata gue lagi dengan muka makin pucet.
“Gimana udah bokernya?”
“gak jadi boker Vir!”
“Lah kenapa bukannya tadi kamu kebelet?”
MySpace
“Tiba-tiba kebeletnya ilang, gara-gara ngeliat Ustadznya ngomong sendiri”
“Hah ngomong sendiri, bukannya Dia lagi Dzikiran?” gue bingung.
“Bukan Dzikir Dia, tapi lagi diskusi sama Jin kali, udah ah yuk cabut !”
Gue gak ngerti panggilan alamnya tiba-tiba bisa reda gitu aja, setelah ngeliat Ustadz yang Doi bilang sih lagi diskusi sama Jin, ah mungkin itu cuma halusinasinya aja gara-gara nahan boker.
Gue sampe di rumah sekitar, ehm sekitar sesaat setelah azan Subuh yang berkumandang, yah saingan deh nih gue sama tukang sayur yang mau pergi ke pasar.

Dan langsung tepar diatas kasur, dengan nafas yang patah-patah, dan pantat yang mati rasa.
Perjalanan ini bener-bener perjalanan tergokil yang pernah gue lakuin sama orang yang baru gue kenal. Kalo diajakin lagi mau gak Vir? Hheeem Unfortunatly not! Gak kapok cuma belum siap mental ajah! Hhiehie.

7 comments:

  1. I appreciate the amount of effort you put into making this blog. Very detailed and astonishing piece of work. I hope that you can extend your work to a wider set of audience
    Saturn Aura AC Compressor

    ReplyDelete
  2. menarik juga sih ceritanya,tapi klo mau touring wilayah bandung dan sekitarnya gue siap jadi guide,hhhaaa...maslaha turing depok-bandung dan sebaliknya udh sering tiap bulan,hheeee...

    gue kira luu ujung2 nya jadian kaya di tv,hhaaaaa

    ambil pelajaran aja,masalah kecelakaan,lebih nyaman lewat jalur puncak di banding jonggol

    ReplyDelete
    Replies
    1. weew asiik mau ditemenin :D #eeeeaaaa

      hhhe sayangnya kita gak jadian kok cuma temenan ajah :) hhe

      Delete
  3. sebtulnya yang gua takutin itu keselamatan sang cowoknya malah @_@ wahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. laaah >,< kenapa doi?
      tegaaaanya
      *ngambek*

      Delete
  4. gak lengkap ni ceritanya .

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini aja udah kepanjangan :p
      klo dikasih yg lengkap entar bosen lg baca'a :D

      Delete

Naek ke Genteng pake baju batik

batiknya dibeli di pulo gedong

Abang Ganteng dan Mpok yang cantik

kalo udah baca jangan lupa kasih KOMEN doonk