Nov 20, 2016

Yuk Tebarkan Kebaikan Untuk Sesama!



http://www.emocutez.comPernah enggak ngeliat penjual dipinggir jalan yang mencuri perhatian karena menjual sesuatu yang enggak biasa dimasa sekarang ini? Ade gue si Mey pernah tuh, awalnya Dia acuh gitu aja, cuma pas sampai rumah malah jadi kepikiran dan Dia ngerasa berdosa banget karena  gak beli barang dagangnnya.

Jadi sepulang kuliah Mey ngeliat ada anak laki-laki belasan tahun yang memikul cobek, tampangnya lusuh kayanya bukan orang sini, Mey berniat mau beli barang dagangannya itu lumayankan buat ngurang-ngurangin beban cobek yang dipikul, cuma pas ngerogoh kantong, sisa uang jajan Mey sepertinya gak bakal cukup.

http://www.emocutez.comPas dirumah Mey curhat ke Gue dengan perasaan bersalah, Mey teringat sama para sepupu yang ada Dikampung, Besoknya dengan membawa uang jajan yang agak lebih untuk beli cobeknya, Mey sengaja ngelewatin jalan itu lagi, dari jauh Mey ngeliat si Penjual masih ada dan duduk sambil bersedekap karena hari yang mulai gerimis.

http://www.emocutez.comSebelum menghampri si Penjual Mey mampir dulu ke sebuah warung didekat situ buat beli makanan yang akan Dia kasih untuk si Penjual cobek, pas Mey balik ke lokasinya Mey gak nemuin si Penjual, “Hehm mungkin Dia lagi neduh” gitu pikirnya.

Lumayan agak lama Mey nunggu si Penjual cobek itu, tapi kok gak balik-balik? Berhubung hujan makin deras dan semakin malam, Mey memutuskan menyelipkan makanan yang tadi udah Dia beli kedalam karung yang berisi beberapa cobek milik si penjual dan kemudian Dia pulang kerumah.

Si Mey emang belum bisa membantu meringankan beratnya cobek yang Dipikul si penjual itu, tapi semoga sebungkus nasi yang tadi udah Dia masukin ke dalam karung bisa jadi penawar rasa lapar si penjual cobek hari itu dan Mey merasa lega banget karena udah bisa berbuat baik kepada sesama.

Nah teman-teman punya juga gak pengalaman sederhana dalam berbuat suatu kebaikan? Kalau ada kalian bisa loh curhat ke Abang @shamposachet jadi Doi ada projek namanya #BayarSayaDenganKebaikan lebih lengkapnya kalian bisa >>baca disini<< mengenai projeknya.

“Lah berbuat baik kok malah pamer sih?”

http://www.emocutez.comHeehm kalau buat gue sih, itu semua tergantung pada niatnya, niat gue ngepost tulisan ini cuma mau ngajak temen-temen untuk terus menebarkan kebaikan terhadap sesama, apalagi dengan kecanggihan teknologi dan kemudahan kita dalam mengkases segala sesuatu secara digital saat ini, kenapa gak dimanfaatin untuk hal-hal sederhana yang positif? Gimana sepakat gak?

Jadi buat temen-temen yang udah curhat sama @shamposachet kalian akan mendapat reward berupa ilustrasi yang dibuatin sama Doi, ini ada beberapa volunteer yang udah ikutan #BayarSayaDenganKebaikan.

#Repost @shmpscht with @repostapp ・・・ #BayarSayaDenganKebaikan 5 . . "Kemarin, saya hendak ke salah satu Bank di daerah Depok Lama. Dari rumah saya memesan salah satu transportasi ojek online. Kebetulan saya mendapatkan driver seorang Bapak-bapak (kira-kira sekitaran 38-40 tahunan) yang agak sedikit lugu dan polos. Saat sampai di Bank, si Bapak ternyata ikut turun dan masuk ke Bank juga, katanya ada keperluan mengambil uang di ATM. Karena saya ada keperluan dengan Costumer Service, saya langsung segera menuju lantai 2. Tetapi saya lihat si Bapak kesulitan mengambil uang (terlihat dari tangannya yang gemetaran). Melihat hal itu, saya menuju ke tempat si Bapak, dan setelah saya tanya, ternyata Ia tidak tahu caranya mengambil uang di ATM. Dan setelah saya bantu kasih tahu caranya, si Bapak berhasil mengambil uang sejumlah Rp. 100.000,-. Dan ternyata si Bapak mengambil uang itu untuk Top Up Ojek Online’nya, Uang cash yang Ia punya tidak cukup. Karena tanpa Top Up, ia tidak bisa menarik Ojek Onlinenya. Sesederhana itu bantuan saya, tetapi mudah-mudahan di lain hari, si Bapak sudah tahu bagaimana caranya mengambil uang di ATM. .” . Story From: V.E . PS :  Mohon maaf sebelumnya, ini sama sekali gak ada maksud buat pamer 😊Pira cuma mau ngajak temen-temen untuk terus berbagi kebaikan lewat kisah kalian πŸ˜„ Nah bagi yang mau berpartisipasi caranya baca di sini : http://www.shamposachet.com/bayar-saya-dengan-kebaikan/  Sebagai reward karena sudah berpartisipasi, maka akan mendapatkan ilustrasi dari @shmpscht kaya punya Pira gini nih 😻 Terimakasih #shmpscht #project #2016 #SeSachetKebaikan 😊
A photo posted by Vira Elyansyah (@viraelyansyah) on



#BayarSayaDenganKebaikan 6 . . Malam itu, disaat saya sedang bersepeda di sekitaran rumah, saya tidak sengaja melihat nenek-nenek yang sudah berumur sekitar 50-60 tahun duduk di pinggiran jalan. Nenek itu tubuhnya kurus banget. Bahkan, lebih kurus dari saya. Dan ternyata nenek itu sedang berjualan es krim. Melihat hal itu, saya menghampiri si nenek untuk membeli es krim (padahal tadinya tidak ada niatan sama sekali untuk membeli es krim). Saya melakukan itu hanya sekedar untuk membuat senang si Nenek; karena ada yang membeli es krim yang Ia jual. Dan dari kejadian malam itu, sekarang, setiap kali saya bersepeda atau melewati tempat si nenek berjualan, saya pasti selalu sempatkan untuk beli. Karena buat saya sebuah kebahagiaan untuk berbagi rezeki dengan orang lain, dalam hal ini dengan si Nenek. Kini saya menjadi pelanggan tetap si Nenek, bahkan saya menamakan Es krim si nenek dengan nama "Es Krim Rasa Cinta". Semoga si nenek tetap diberi kesehatan, dan diberi rezeki yang halal. *) Dan bagi yang mau membeli juga es krim si nenek, teman-teman bisa menemuinya di daerah Kemanggisan arah Sandang deket pertigaan yang deket portal mau masuk komplek. Pokoknya jalan yang mau menuju SMK N 13 Rawabelong, Jakarta Barat.” . . Story From: Y. A. S . Untuk kamu yang ingin juga berbagi cerita kebaikan di #BayarSayaDenganKebaikan, bisa baca caranya di sini: http://www.shamposachet.com/bayar-saya-dengan-kebaikan/ Terimakasih  #shmpscht #project #2016 #SeSachetKebaikan 😊
A photo posted by Rizky Exa Mardiansyah (@shmpscht) on


A photo posted by Rizky Exa Mardiansyah (@shmpscht) on

http://www.emocutez.com“Mau juga dibikinin ilustrasi kaya gitu, tapi aku malu plus grogi kalo harus curhat sama @shamposachet gimana dong?”

Tenang masih banyak jalan Tikus menuju Roma! Kalian masih tetep bisa kok dibuatin ilustrasinya dengan membayar sejumlah uang dengan nominal seikhlasnya, ehm seikhlasnya itu berapa sih? Hehm standar ikhlas setiap orang itu kan beda-beda, ya jadi balik lagi ke masing-masing orang. Terus nanti uang yang terkumpul akan disumbangin kepada yang membutuhkan.

http://www.emocutez.comGimana udah siap untuk menebar kebaikan? Kalo yang buruk bisa disebarin, kenapa yang baik enggak?

24 comments:

  1. Replies
    1. wah sama-sama yah :)
      mari terus tebarkan kebaikan :D
      *jangan berhenti di kamu*

      Delete
  2. kebetulan baru tahu ini ada project bagus kaya begini..
    sekarang, kembali ke niatnya masing2. selama itu positif bagi sesama, apa salahnya kan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih baru kok nih projeknya :)
      Yuk atuh kita sama-sama sebarin kebaikan :)
      kalo mau berpartisipasi bisa hubungi sang empunya projek yah :)

      Delete
  3. oh iya aku mau ikutan hahaha.. tapi lupak hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayooo Lia silahkan kontak si empunya projek yah :)

      Delete
  4. Wah.. Aku baru tau nih, proyeknya Bang Kay. :D Semoga dilancarkan. Aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin semoga banyak orang yang mau ikut menyebarkan kebaikan :)

      Delete
  5. ini problematika banget di zaman sekarang. gue juga sering ngerasa iba sama anak2 atau orang tua yang jualan sampe kerja keras banget. Meskipun barang yang dijual seseorang itu sebenernya enggak kita butuhkan banget, tapi rasa iba seharusnya dapat menciptakan empati yang berlebih. Nggak ada salahnya emang, membeli barang yang sebenernya nggak terlalu kita butuhkan. bukannya konsumtif, tapi... cuma ingin membantu sesama.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kita juga mestinya appreciate dengan apa yang sudah mereka lakukan :) setidaknya mereka enggak ngemis :) dan masih mau berusaha mencari rezeki yang berkah :)

      Delete
  6. Wah proyeknya keren juga vir
    Btw may ini masih kecilkah...baik hati ya, mau peduli dg sesama

    ReplyDelete
    Replies
    1. Muahahaha Bang Kay sudah lewat 1/4 Abad Mbak Nit :)
      yuk ikutan juga :)

      Delete
  7. Bang kay memang terbaiq

    duh, jadi malu kubelum sebar kebaikan juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siapin ceritanya dulu Kar :)
      yang sederhana pun enggak masalah :)
      yuk mari sebarkan kebaikan :D

      Delete
  8. ntap juga nih. Gue pen juga ah cerita yang ditempat potokopian, tapi ada adegan gue digebukin sama orang gila + hampir berantem. Serius. Gue ceritain gk ya :/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh kok :) silahkan kalo mau diceritain :D
      hehehe gak ada syarat khusus kok :)

      Delete
  9. Kay memang panutanku. :))

    Btw, aku udah ikutan dong~ Seneng banget bisa berbuat baik. Karena berbuat baik emang gak ada ruginya sama sekali. Yoi, semua kembali ke niat. Kalau niatnya buat saling menginspirasi mah gapapa, kalau niatnya buat pamer... ah, hak setiap orang sih. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya semua balik niat pada masing-masing orang :)
      apapun niatnya semoga kebaikan yang sedang coba disebarkan sama Kay terus berlanjut :)

      Delete
    2. Terus ini mana tulisan barunya? Yang punya blog ke mana? Wqwq.

      Delete
  10. kayaknya harus di share nih.. izin share mba
    salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya monggo kalo mau di share :) dengan senang hati saya beri izin :)

      Delete
  11. suka sedih kalo baca yg ginian, terbawa emosi heuhe

    ReplyDelete
  12. Wah keren mbak vir..
    Semoga kita bisa saling bertukar kebaikan dg caranya masing-masing :)

    ReplyDelete
  13. Makasih ya mbak artikelnya semoga artikel ini bermanfaat

    ReplyDelete

Naek ke Genteng pake baju batik

batiknya dibeli di pulo gedong

Abang Ganteng dan Mpok yang cantik

kalo udah baca jangan lupa kasih KOMEN doonk