Feb 1, 2013

Back To Nature . . .

Akhirnya Hari rabu Berhasil kembali mendarat di Depoook dengan cantik, hhehe,

Jadi gini guys! dari hari minggu tanggal 27 Januari lalu sampe tanggal 30, gue abis liburan sama bokap gue, yaah mumpung jatah libur kuliah gue masih panjaang, mubazir banget kan kalo gak di manfaatin, dan akhirnya gue ngejatuhin lokasi ke tempat nenek gue [Nyokapnya bokap] di daerah banten dalem ke Jalupang, yang cukup jauh dari terminal Serang, Saketi, sama Rangkas Bitung.


Sekalian gue juga mau ziarah ke makam kakek gue, durhaka banget nih gue jadi cucu
 
Udah 20 tahun gue baru sekali ziarah ke makamnya, itu juga kalo gak salah waktu gue umur 7 atau 8 tahun gitu, makanya mumpung gue ke banten sekalian deh ziarah.


Perjuangan banget ke makam kakek, gue mesti lewat sawahan begini, dan ternyata masih banyak tututnya [keong sawah] yang suka dijual dipinggir jalan, tau gitu mah gue bawa karung, mayan kan entar gue jualin di jalan.


Senin pagi gue ziarah, Ini kakinya si Bedul, yang lagi berdoa diatas makam kakek.

Bedul itu anak pertama bibi [Ade Bokap yang ke 4, Bokap gue anak pertama] Umurnya paling baru 3 tahun, nama aslinya Yadi.

Selesai ke makam, ternyata Ujan, ya udah neduh dulu di Saung orang, hehee

Pas selasa 29 Januari, gue ngotot minta maen ke laut di daerah Cikotok Bayah, sekalian ke 

rumah Mamang gue [ade bokap gue yang pertama] sebenernya Bokap rada males gitu gue ajak, jauh katanya, tapi alhamdulilah kebetulan sodara gue Yuda  juga lagi ada dikampung bawa kendaraan, ya udah deh, kita cabut, dan lagi lagi si bedul ngamuk minta ikut
heeuh dasar bocah gemaaasssh banget kan gue jadinya..





View yang kaya gini, yang bikin pengen nyebur ke laut
Dari pada tuh anak ngamuk terus gelesotan ditanah, akhirnya tuh tuyul ikut juga,
Mayan juga sih jauuuhnya,

Pas masuk Suka hujan, buueh subhanwloh banget, rasanya gue mau turun dari mobil, terus lompat ke laut,

abis sepanjang jalan ya cuma laut doank, udah gitu sepiiiiiiiiiiii lagi, pas gue dateng ya cuma kita berempat doank, dari Jalupang ampe Bayah tuh kira kira 2 jam, gue berangkat pagi jam 07.30 sampe Panyaungan, Cingagoler jam 10an.

Sekolah sepupu gue si Yuli, SDN Panyaungan II adanya diatas Bukit, Sementara Panyaungan I, adanya dipinggir Jalan Raya deket laut, udah gitu jaraknya jauh banget.

Sampe dirumah mamang gue, sekitar abis zuhur kita silturahmi kerumah ambu kolot, jangan tanya gue, itu ambu kolot siapa, ya pokonya mah sodara, dan gue cucu, cicit, eh atau mungkin cocotnya kali yaa, kebetulan mamang gue sama anaknya, yang berarti sepupu gue, si Yuli yang masih kelas 4 Sd ikut juga, dan ternyata rumahnya ambu kolot itu di Cijengkol, jauuuh pisaaaan dari Cingagoler, adanya didalem hutan, dan mesti naek turun bukit dan jalannya masih geradakan.


Kanan kiri menuju rumah Ambu Kolot, yang ada cuma beginian doank nih, sama kebon Jengkol

Udah gitu tinggal seperempat jalan dari rumah ambu, ternyata tebingnya curam, dan mobil gak bisa masuk, mati konyol kalo dipaksain, padahal tuh mobilnya Yuda udah kentang banget diturunan bukit, ngegantung gitu kaya kisah cinta gue yang lalu #eh, turun gak bisa, naek apa lagi, ya udah Yuda sama Mamang gue ngakalin mobil biar bisa naek sampe atas, sementara gue, Bokap sama, Yuli dan si Bedul, jalan duluan.

Dan yang bikin sebel, si Bedul kadang minta digendong sama Bokap gue, dan dia gak mau digemblok, maunya digendong depan, puguh bapak gue udah engap-engapan sama perutnya yang buncit, nah tuh lagi si tuyul minta gendong didepan, rasanyaa tuh yaa euuugh banget yah namanya juga bocah!

Mana tengah hari bolong kan aus yak ?! Udah gitu, gak ada rumah warga disana, yang ada pohon pisang, sawah, sama pohon kelapa, dari bukit sih udah keliatan genteng rumah warga, tapi entah berapa kilometer lagi kita baru bisa sampe sana, coz posisi kita masih diatas bukit! Yuli jalan didepan gue, dia kebebelet pipis dan menghilang diantara galengan sawah.

Ya banyak sih aer mah, tuh solokan buat irigasi sawah, jernih sih aernya, cuma saat gue mau minum tuh aer, si Yuli dengan tak berdosa muncul dari sumber solokan aer dengan muka sumringah lega abis pipis, Fix gue batal minum tuh aer solokan, inget tadi si Yuli abis pipis disumber solokan!

Sekitar setengah jam naek turun bukit, akhirnya nemu juga rumah warga yang ada dipinggiran kali, dan alhamdulilah ada warung juga disitu, berentilah kita, tadinya mau beli minum, eh malah yang punya warung, ngasih seteko gede air es, subhanwloh banget rasanyaaa, bokap ngobrol-ngobrol bentar sama warga sekitar dan yang punya warung, terus langsung deh ke rumah ambu kolot, alhamdulilahnya ternyata udah deket paling kehalang beberapa rumah doank.

Sedihnya pas gue liat hape, dilayar cuma ada tulisan “NO SERVICE AREA” ehm mingkem deh gue! Beberapa menit setelah gue nyampe Mamang gue sama Yuda akhirnya nyampe juga Dirumahnya Ambu kolot, langsung pada makan siang, si Bedul gue suapin makan lahap banget udah kaya abis macul, nambah pula.

Dan entah kenapa setelah makan si bedul ngerengek rengek ke Bokap gue
 “Wa Auh wa auh, ieu tah perut A’a” yang artinya “Om sakit nih om pertu A’a”

Gue pikirkan tuh perutnya digigit semut atau serangga kan ya, eh pas di pegang sama Bokap oh ternyata die kekenyangan, perutnya sampe keras gitu, dan si Bedul maksa buat buka celana, heemh mungkin sakit sama karet dicelananya kali ya, selesai makan sekitar jam 5an kita pamit sama Ambu Kolot.

Sepanjang Jalan pulang, menuju mobil, naek turun bukit, die KAGA pake celana, dan titi*nya gundal-gandul kemana-mana, untung kaga dipatok ular! Udah gitu songong banget, pake nyodor-nyodorin tuh burung puyuhnya ke gue
“Ieu yeuh, Mamas, yeh mamas A’a” Tai songong banget, titi* segede kelingking kaki gue aja, pake disodor-sodorin, kan gue jadi ngakak ditengah hutan, untung aja kaga ketempelan karuhun situ.

Tapi didalem Mobil doi tepar, kecapean kali ya, hebat loh dia, pas pulang gak minta gendong lama-lama, paling kalo tanjakan tinggi doank, terus dia jalan lagi. karna udah kesorean akhirnya kita gak bisa nganterin Mamang gue sampe rumahnya, abis jalannya nanjak ke atas lagi, lagi pula kalo mampir kerumah Mamang, entar gue gak bisa ke laut donk?! 

Heemh! Ya udeh Mamang gue dari bawah menuju rumahnya naek Ojek.
Pas tadi pagi berangkat, gue ngeliat curug dipinggir jalan Raya gitu, tadinya pas jalan balik geu mau turun tuh, tapi karna kesorean jadi kita ke laut aja, lagi pula ngejar Sunset juga sih, hhehe, eh Iya tempat gue nagmbil foto-foto dilaut itu namanya tempat Wisata Cihara yang ada rumah makannya, gak jauh dari situ, gue ngelewatin tempat wisata Cibobos, sama bagusnya kok, kapan-kapan gue mau kesana lagi aaah.


Yuda nyariin kerang buat gue, hehe baik yaah, sayang februari tanggal 26 katanya mau nikah, padahal dia baru 19 tahun, cewenya ngebet katanya.
Sepanjang laut itu bagus banget buat spot Photography keren banget pokonya, banyak nilai plus nya, salah satunya masih belum banyak orang yang tau, makanya sepi, terus jajanan disana juga masih harga normal, gak kaya di Carita atau pantai Bagedur yang air akua aja, harganya bisa ngalahin harga bensin!

Ini Kerang yang dikumpulin Yuda, lumayan buat oleh-oleh

Ada lagi pantai yang keren terus banyak karangnya namanya Karang Taraje, sama Sawarna, gue sih waktu kecil udah kenyang maen disana, hehehe, makanya gue lebih milih ngambil pantai di daerah Cikotok-Bayah.

Pose dulu aah, sayang banget kan, udah jauh-jauh kalo ampe gak narsis
Siapa sih gak jatuh Cinta, kalo pantainya kaya gini, pasirnya putih, bersih  dan masih jarang ada orang yang kesini

Yuda lagi ngeliatin Ikan, iya disela-sela karang itu, banyak banget ikannya, mungkin ada putri duyung juga disitu


Sejak kapan buto ijo pindah kelaut? #eh bukan itu Bokap gue sama si bedul, liat deh gak pake celana kan die, heduueh . . .
Perfect Sunset, sayang aja kalo dilewatin.




Yuda, gak mau rugi banget, dia ampe rela ngeliat sunset dari bibir pantai
Ini namanya gaya kalong mengepakkan sayap
Ini foto Favorit gue, sebelah kanan deket pohon, ada bangku kan yah?
 
ah seandainya ada suami, karna belum ada yah minmal pacarlah, kan gue bisa foto dibangku itu sambil liat sunset, terus posenya kaya gini nih pasti romantis abiis . . ..




Tips yang mau kesana, yang mau bawa kendaraan mending naek mobil sport, atau naek motor sport, soalnya medannya gak bisa ketebak, kadang jalanan alus kadang ancur banget, nah yang mau naek kendaraan umum bisa naek mobil colt gitu yang ke arah Cikotok, bisa naek dari Rangkas atau Gak dari terminal Serang, kira-kira 3 jam dari sana, tarifnya 50 ribuan.


Semoga saat gue balik kesana, gue bisa dateng sama pemilik tulang rusuk gue, Amiiien



Kalo gak mau nyari penginapan, alias pulang-pergi, jam 4 harus udah cabut dari laut, ngeri bos jalanannya, apalagi kalo gak bawa guide orang situ, bisa-bisa leher lu dpenggal sama garong, iya soalnya jalan menuju kesana bolak-balik masuk hutan karet, kebon kelapa sawit punya perusahaan Kertawijaya, dan hutan-hutan pohon mahoni, yang sepanjang itu gak ada rumah penduduk sama sekali, so be Careful ya guys, tapi yang mau nginep, Villa disana masih murah kok sekitar dari 100rban/malem, oiya yang mau bawa kendaraan pribadi bensin mesti full tuh yee, Pom bensin Langka disono!

Udah yaa segitu dulu, entar kalo gue liburan lagi, gue pasti posting lagi



 Makasih yaa, yang udah mampir, jangan lupa kasih komen atau reaksi tinggal klik aja kok . . .


4 comments:

  1. viraaaaa bahasa lo frontal banget hahaha tatat titit segala lo posting LOL

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gw jauh lebih heran dit, Dari sekian kata yang gw tulis kenapa lu cuma FOKUS sama kata "titi*" sih (‾__‾"Ŕ•) ? Tau deh yang 'ngerasa' punya ~╮(╯_╰")╭ kesinggung yak? Muahahaha

      Delete
  2. very beautifull pics :) i hope to visit this part of Indonesia in the future... sam (france)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hi Sam thank you for visited my blog :)
      yeah if you come here, I will be ur guide :D
      if you want :p

      Delete

Naek ke Genteng pake baju batik

batiknya dibeli di pulo gedong

Abang Ganteng dan Mpok yang cantik

kalo udah baca jangan lupa kasih KOMEN doonk